Senin, 30 Juli 2012

Kerajaan Saudi dan sejarahnya



(Syarif Husein bin Ali,Penggerak Revolusi Ottoman,Kemerdekaan Arab)




(Bendera dan simbol kerajaan Saudi Arabia,Hejaz dan Najadz)



Kerajaan Arab Saudi terdiri dari tempat-tempat suci Mekkah dan Madinah. Kedua kota adalah fokus politik pertama dari Dunia Muslim. Periode dari empat khalifah pertama setelah kematian Muhammad dikenal sebagai Al-Khulafa 'ar-Rasyidin: yang Rasyidin atau "benar dipandu" Khilafah.

Di bawah khalifah Rasyidin, dan, dari 661, penerus Umayyah mereka, orang-orang Arab dengan cepat memperluas wilayah di bawah kendali Muslim di luar Saudi.

Dalam hitungan dekade tentara Muslim berhasil  mengalahkan tentara Bizantium dan menghancurkan Kekaisaran Persia, perang besar menaklukkan wilayah dari semenanjung Iberia ke India. Fokus politik dunia Muslim kemudian bergeser ke wilayah yang baru ditaklukkan.

Dari abad ke-10 (dan, pada kenyataannya, sampai abad ke-20) Sharif Hashimiah dari Mekkah merupakan negara di bagian yang paling maju di wilayah ini,disebut  Hijaz.Domain mereka awalnya hanya terdiri kota-kota suci Mekkah dan Madinah tetapi dalam abad ke-13 itu diperluas untuk mencakup seluruh Hijaz.

Meskipun, Sharif dieksekusi pada otoritas kali paling independen, mereka biasanya tunduk pada kekuasaan raja dari salah satu kerajaan besar Islam dari waktu. Pada abad pertengahan, ini termasuk Abbasiyah di Baghdad, dan Fatimiyah, Ayyubiyah dan Mamluk Mesir.

Dimulai dengan akuisisi Selim I dari Madinah dan Mekah pada tahun 1517, Ottoman, pada abad ke-16, ditambahkan ke Kekaisaran mereka daerah Hijaz dan Asir sepanjang Laut Merah dan Al Hasa wilayah di pantai Teluk Persia.

Tingkat kontrol atas tanah ini berbeda-beda selama empat abad berikutnya dengan kekuatan fluktuasi atau kelemahan dari otoritas pusat Kekaisaran.

Di Hijaz, para Sharif Mekkah sebagian besar meninggalkan wilayah mereka (walaupun ada sering menjadi gubernur Ottoman dan garnisun di Mekah).


Pada awal abad 20, Kekaisaran Ottoman terus mengontrol atau memiliki kekuasaan raja (meskipun nominal) atas sebagian semenanjung dengan Sharif Mekkah memerintah Hijaz.

Pada tahun 1916, dengan dorongan dan dukungan dari Inggris (yang melawan Ottoman di Perang Dunia I), Hussein bin Ali dari Hijaz memimpin pemberontakan pan-Arab terhadap Kekaisaran Ottoman dengan tujuan mengamankan kemerdekaan Arab dan menciptakan sebuah single terpadu negara Arab yang mencakup wilayah Arab dari Aleppo di Suriah ke Aden di Yaman.

Setelah runtuhnya Ottoman kekuasaan negeri  Hijaz dan najd terpecah menjadi dua kekuasaaan.yang independen dan berdiri sendiri.Syarif Husein bin Ali dinobatkan  sebagai raja di Hijaz,sedangkan wilayah Najd dikuasai oleh Ibnu Saud,yang memang sedang menunggu titik lengah Hijaz untuk kemudian menguasainya,dengan dukungan diam-diam dari Kantor Luar Negeri Inggris.
Syarif Husein adalah penguasa resmi dan sah negeri Hijaz,sebelum kemudian di aneksasi oleh Ibnu Saud dengan dukungan pemikiran Muhammad ibnu Abdul wahab,berfaham wahabiyah.

 Ibnu Saud, atau Abdul Azis ,yang berkuasa sebagai raja  di dataran tinggi Najd,melancarkan aneksasi terhadap Hijaz pada tahun 1925 dan menetapkan anaknya sendiri, Faysal bin Abdul-Aziz Al Saud, sebagai gubernur Hijaz.Pada 10 Januari 1926 Abdul Aziz menyatakan dirinya sebagai Raja Hijaz dan, kemudian, pada tanggal 27 Januari 1927 meegaskan juga dirinya sebagai penguasa Najd,sejak itu Ibnu Saud menguasai Hijaz dan Najd. Sebelum bergelar raja,penguasa hijaz dan Najd biasanya disebut :"Sultan"

 Dengan Perjanjian Jeddah, ditandatangani pada 20 Mei 1927, Inggris mengakui kemerdekaan wilayah Abdul Aziz (kemudian dikenal sebagai Kerajaan Hejaz dan Najd).

Pada tahun 1932, kedua kerajaan Hijaz dan Najd disatukan sebagai "Kerajaan Arab Saudi"

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar