Minggu, 06 Februari 2011

Keturunan Rasullullah,dalam Qur"an dan hadist


(Gambar:Makam Imam Ali Bin abi thalib,di Najaf,Irak (Dulu Kufah))

Yahudi gerun keturunan Rasulullah - Berita Harian Malaysia

BERITA MINGGU 1 APRIL 2007

Ulul Albab: Yahudi gerun keturunan Rasulullah
Oleh Abdurrahman Haqqi

"SESUNGGUHNYA hak Rasulullah SAW tidak dapat ditunaikan oleh seseorang. Dan sesungguhnya Rasulullah SAW tidak meminta darimu lebih daripada mencintai kerabatnya! Dengan wajah apa engkau menghadap Nabi SAW ketika Baginda memberi syafaat bagimu di sisi Allah, walaupun balasan salah seorang cucunya, padahal Baginda tidak minta apa pun darimu kecuali hanya mencintainya." (Dr Muhammad Abduh Yamani, Pandangan Ahlussunah Terhadap Ahlul-bait, Terj., 35)

Ketika penulis berjalan di pusat beli-belah Alamanda di Putrajaya tidak lama dulu, penulis terserempak buku bertajuk Ahlul-bait (Keluarga Rasulullah SAW dan Kesultanan Melayu, susunan Tun Suzana Tun Othman dan Muzaffar Mohammad. Demi kecintaan kepada ahlul-bait, penulis membeli buku berkenaan.

Sememangnya ia sangat informatif dan bermanfaat. Semalam, sebagai tanda terima kasih dan kesyukuran atas jasa yang tidak ternilai harganya, kita menyambut dengan meriah dan penuh khidmat Hari Keputeraan Rasulullah SAW di seluruh dunia.

Umat Islam merayakannya dengan pelbagai cara, ada dengan perarakan, zikir maulud, bacaan selawat, malah sebagai bukti negara kita adalah negara Islam, hari berkenaan dijadikan cuti umum setiap tahun.

Satu aspek yang jarang disentuh dalam kita memperingati Hari Keputeraan Rasulullah adalah tuntutan agama Islam dalam mencintai keluarga Rasulullah SAW. Dalam hadis disebutkan maksudnya: "Belum sempurna iman seorang hamba Allah sebelum cintanya kepadaku melebihi cinta kepada dirinya sendiri; sebelum cintanya kepada keturunanku melebihi cinta kepada keturunannya sendiri; sebelum cintanya kepada ahli-baitku melebihi cinta kepada keluarganya sendiri; dan sebelum cinta nya kepada zatku melebihi cinta kepada zatnya sendiri." (Riwayat at-Tabrani).

Hadis ini sebagai perluasan terhadap pemahaman ayat al-Quran yang bermaksud: "Nabi itu hendaknya lebih utama bagi orang Mukmin daripada diri mereka sendiri dan isterinya adalah menjadi ibu mereka." (Surah al-Ahzab: 6)

Dalam sistem khilafah atau kenegaraan Islam sepanjang sejarah, hal ehwal ahlul-bait dimasukkan dalam satu daripada jabatan sistem perkhidmatan awamnya. Ia membuktikan pentingnya mereka dalam Islam kerana mereka adalah titipan dan pusaka Baginda kepada umatnya. Nabi bersabda maksudnya: "Kutinggalkan di tengah kalian dua pusaka (peninggalan): Kitabullah sebagai tali terentang antara langit dan bumi, dan keturunanku. Kedua-duanya itu tidak akan terpisah hingga kembali kepadaku di Haud (Telaga Nabi di syurga)." (Hadis riwayat Ahmad)

Dalam sistem itu, seperti ditulis al-Mawardi (w.450H) dalam kitabnya al-Ahkam al-Sultaniyyah, hal ehwal ahlul-bait di bawah jabatan yang dipimpin seorang Naqib yang bertanggungjawab melindungi keturunan mulia supaya 'tidak termasuk ke dalamnya orang yang tidak sepatutnya dan tidak terkeluar daripadanya orang yang daripada keturunannya'.

Antara tugas Naqib yang terpenting ialah membezakan rumpun ahlul-bait serta memastikan keturunan mereka dilindungi dan tidak bercampur aduk antara satu keturunan dengan keturunan lain.

Seseorang Naqib juga perlu memastikan ahlul-bait Rasulullah SAW di bawah sayapnya mempunyai budi pekerti tinggi selaras kemuliaan keturunan mereka supaya pandangan hormat masyarakat terhadap nama baik zuriat Rasulullah SAW tetap terpelihara.

Ahlul-bait mempunyai kedudukan mulia yang ditetapkan al-Quran seperti dalam ayat bermaksud: "Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa daripada kamu ahlul-bait dan mensucikan kamu sesucinya." (Surah al-Ahzab: 33)

Dalam hadis ada disebutkan maksudnya: "Bintang adalah keselamatan bagi penghuni langit, sedang ahlul-baitku keselamatan bagi penghuni bumi. (Hadis riwayat at-Tabrani)

Kecintaan junjungan kepada ahlul-bait tidak perlu dipertikai. Dalam hal ini Ibnu Taimiyyah ada menyebut hadis yang bermaksud: "Janganlah kalian berselawat untukku dengan 'Selawat Batra'. Sahabat bertanya: 'Wahai Rasulullah apakah yang dimaksudkan dengan 'Selawat Batra?'. Baginda menjawab: "Kalian mengucapkan: Ya Allah, limpahkan selawat kepada Muhammad, lalu kalian berhenti di situ. Ucapkanlah: Ya Allah, limpahkan selawat kepada Muhammad dan kepada keluarga (ahlul-bait) Muhamad.

Bagaimanapun, ada juga di kalangan umat Islam yang tidak memahami kedudukan sebenar ahlul-bait sehingga mereka memperkecil bahkan menghina mereka.

Aisyah RA meriwayatkan hadis yang bermaksud: "Enam macam orang yang aku mengutuk kepada mereka dan Allah mengutuk juga padahal setiap Nabi itu diperkenankan permohonannya, iaitu orang yang menambah kitab Allah; orang yang mendustakan ketentuan Allah; orang yang mengalah kepada pemerintah sombong dan kejam lalu dengan itu dia memuliakan orang yang direndahkan Allah dan merendahkan orang yang dimuliakan Allah; orang yang menghalalkan larangan Allah; orang yang menghalalkan daripada keturunanku yang Allah haramkan; dan orang yang meninggalkan sunnahku." (Hadis riwayat Tirmizi dan al-Hakim).

Dalam hadis ini disebutkan bahawa antara orang yang mendapat kutukan Baginda adalah orang yang menghalalkan daripada keturunanku yang Allah haramkan atau dengan perkataan lain tidak memberikan hak sepatutnya kepada ahlul-bait, bahkan mengambil hak mereka.

Dalam konteks kegerunan orang Yahudi terhadap ahlul-bait kerana mereka gentar pada potensi ahlul-bait yang bakal menjadi lawan setara, bak 'buku bertemu ruas' protokol cendekiawan Zionisme nombor satu ada menyatakan: "... anda akan dapat melihat kemudian bahawa ini akan membantu kemenangan kita; ia akan memberikan kita kemungkinan untuk mendapat 'kad induk' (iaitu) pembinasaan golongan bangsawan warisan (genealogical aristrocracy) yang juga satu-satunya golongan menjadi pertahanan semula jadi bangsa dan negara daripada serangan kita.

Daripada pembinasaan kelas bangsawan warisan (institusi raja) yang bersifat fitrah itu kita membina golongan 'bangsawan meritrokasi' yang diketuai golongan bangsawan berduit (kapitalis). Begitu pula dalam protokol nombor tiga: "Orang yang kita bimbing berjaya membinasakan golongan (bangsawan warisan) yang (sebenarnya) adalah satu-satunya pertahanan rakyat serta 'ibu angkat' yang memanfaatkan mereka, atas keterikatan dengan kesejahteraan rakyat di bawah golongan bangsawan (warisan) ini.

Pada hari ini dengan pembinasaan golongan bangsawan (warisan) ini, rakyat jelata jatuh kepada cengkaman kapitalis dengan kezaliman mereka meletakkan rantai yang menjerut leher pekerja." Kedua-dua protokol ini diterjemahkan dalam buku yang penulis beli.

Sebagai tanda cinta dan kasih sayang Baginda terhadap umatnya yang datang kemudian, maka dijadikan ahlul-bait Baginda penyelamat di bumi seperti dalam hadis di atas.

Bahkan pada akhir zaman, ahlul-bait yang memimpin dunia ini seperti dikatakan Rasulullah bahawa pada zaman al-Mahdi nanti kambing dan serigala digembala menjadi budak bermain ular dan kala jengking. Ular dan kala jengking tidak membahayakan sama sekali. Umat manusia akan menanam satu mud benih dan akan memetik hasil 700 mud. Riba, perzinaan dan minuman keras menjadi lenyap. Umat manusia berumur panjang, amanah ditunaikan hal yang keji lenyap dan orang yang benci ahlul-bait Rasulullah binasa.

"Dalam pada umat Islam diperdaya untuk menolak signifikan kepentingan peranan dan relevannya golongan ahlul-bait, Yahudi Zionis khususnya amat percaya sepenuhnya dan berasa takut dan tergugat pada potensi mereka. Keyakinan Yahudi Zionis pada potensi ahlul-bait Rasulullah SAW inilah yang menyebabkan mereka mengatur pelbagai perencanaan seperti terkandung dalam Protokol Cendekiawan Zionis untuk menghapuskan potensi ahlul-bait, contohnya mencemarkan nasab mereka, terutama ahlul-bait daripada baka warisan raja umat Islam yang dipanggil sebagai geneological aristrocracy atau 'bangsawan warisan' itu. (Ahlul-Bait.. 442)

Rasulullah sebagai utusan Ilahi yang membawa rahmat menyelamatkan umat manusia dengan mengeluarkan mereka daripada kegelapan kepada terang benderang, daripada kehancuran kepada keselamatan. Dalam tugasnya itu Baginda tidak mengharapkan apa-apa upah daripada manusia kerana diserahkan kepada Allah SWT.

"Katakanlah (wahai Muhammad): Aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah (imbalan) mengenai ajaran Islam yang aku sampaikan itu, (yang aku minta) hanyalah mencintai keluargaku(Ahlil Baith ku)"(Surah Asy-Syura: 23).

Satu daripada tafsiran ayat ini adalah seperti dikatakan al-Maqrizi: "Aku tidak minta imbalan apa pun jua atas kalian atas agama yang aku bawakan kepada kalian itu, kecuali agar kalian berkasih sayang kepada keluargaku."

Itulah satu kewajipan yang terabaikan dan ia menambah lagi senarai pengabaian kita ke atas kewajipan agama Islam suci lainnya.

Habib Rizieq Shihab di Iran,Wawancara singkat




Seminar Habib Rizieq di Universiti Imam Khomeini Qom, Iran

Berikut wawancara Krus Islam Alternatif, M Turkan bersama Ketua Front Pembela Islam, Habib Rizieq Syahab.

H Rizieq: Jadi begini kalau kita bicara solusi pada dasarnya kalau kita kembali pada undang-undang yang berlaku di Indonesia, pada dasarnya kan pemerintah yang punya kewajiban untuk mempersiapkan bangsa yang memakai undang-undang tersebut, yang menyediakan lapangan kerja yang layak termasuk juga yang menjamin anak-anak yatim, fakir miskin dan seterusnya. Artinya sinerji kerja ulama dengan umaro, sebetulnya kan ga perlu adanya aksi-aksi fisik di jalannan.....

Pada tanggal 8 Mei 2006 atas undangan Ayatullah Taskhiri [Taqrib bainal Mazahib] Rombongan dari Indonesia datang ke Iran diantaranya adalah Habib Rizieq Syahab Ketua Front Pembela Islam [FPI], Dr Jose Rizal ketua MERC, Dr Abdul Mukti Ketua Pemuda Muhammadiyah, Ir M Iqbal Wakil Sekjen Nahdzatul Ulama, Budayawan Hadad Alwi, Ustad Ustman Syahab Lc serta U Hasan Dalil Lc.

Atas Undangan HPI [Himpunan Pelajar Indonesia] Habib Rizieq beserta rombongan bersedia datang ke Kampus Universitas Imam Khomeini Qom, Iran untuk silaturahmi dan seminar dengan tema: "Pergerakan Islam di Indonesia", Mukhtar Lutfi Lc wakil dari HPI hadir sebagai pembanding. Di sela-sela silaturrahmi, dan dengan waktu sangat singkat Habib Rizieq ketua FPI bersedia untuk diwawancarai oleh kru Islam Alternatif.

Berikut wawancara M Turkan bersama Habib Rizieq.

ISLAT: Asslamualaikum wr wb…..Langsung saja Bib, begini… Habib bisa jelaskan sedikit falsafah terbentuknya FPI (Front Pembela Islam) dan apakah perlu dibentuk lembaga semacam FPI di Indonesia..?

Habib Rizieq: Waalaikum wr wb. Ya… latar belakang berdirinya FPI seperti yang kita tahu, pemungkaran yang sudah merajalela di negeri kita,…. kezaliman yang sudah kelewat batas,… sehingga ana melihat perlu ada satu kelompok dari kalangan kaum muslimin yang berani menghadapi semua itu secara frontal.

 Artinya frontal adalah melakukan konfontrasi dengan itu semua. Kita berpijak kepada firman Allah dalam surat al-Imran ayat: 103 "(wa altakun minkum ummatun...)" ummah di sini berarti bukan satu, atau dua orang tetapi memang ada kelompok besar atau bisa di artikan termasuk organisasilah. "(wa altakun minkum ummatun yad-uuna ilal khairi wa ya'muruuna bil ma'rufi wa yan hauna anil munkari wa ulaaika humul muflihun…..)". 

Nah berangkat dari situlah kita mendirikan FPI dengan definisi menegakkan amar ma'ruf nahi munkar untuk menuju penerapan syariat islam secara keseluruhan. Artinya hadafnya (tujuannya) tetap penerapan syariat Islam, hanya jalan yang kita ambil untuk menuju ke sana lewat amar ma'ruf nahi munkar, karena untuk menerapkan syariat Islam ini kan jalannya banyak,…. ada yang lewat dialog,… ada yang lewat pendidikan,…. ada yang lewat ekonomi dan lain sebagainya, nah sedangkan kita mengambil lewat jalan amar ma'ruf nahi munkar.

ISLAT: Dengan perangkat amar ma'ruf nahi munkar tadi itu kira kira... mau dibawa kemana bangsa Indonesia ini Bib ?

H Rizieq: FPI menyadari kalau FPI hanya salah satu partikel kecil dari salah satu gerakan islam. Artinya kita tidak mengatakan bahwa FPI satu-satunya gerakan islam. Gerakan islam manapun di Indonesia, dari mazhab manapun dia, dari kelompok aliran pemikiran manapun dia, tidak bisa jalan sendiri termasuk FPI...... Nah kita bersyukur di sana ada tartibun ilahi, maksud ana tartibun ilahi tanpa kita sadari walaupun antar organisasi-organisasi tersebut mungkin sangat jarang bertemu, tapi tanpa kita sadari tiba-tiba sudah terjadi "taksimul al a'mal wa wadzoif" [pembagian kerja dan tugas, Red], 

kita bisa lihat umpamanya NU, siapa sih yang bisa nyaingin NU kalau dalam soal pesantren tradisionalnya,.... kalau di sini biasa di sebut hauzah, terus kalau kita lihat Muhammadiyah, siapa sih yang bisa menyaingi Muhammadiyah dalam soal pendidikan-pendidikan formal,.... ada 120an universitas yang di miliki Muhammadiyah di seluruh Indonesia, trus kita lihat lagi ada ICMI yang bergerak di bidang kecendikiaan dan lain-lainnya. 

Sementara FPI mengambil jalur lebih banyak melakukan aksi fisik di lapangan untuk menggempur tempat-tempat maksiat dan seterusnya, jadi ana anggap tanpa kita sadari sudah terbagi pembagian tugas dengan sendirinya.

ISLAT: Bib.. apakah Ideologi dan konsep FPI itu murni berasal dari dalam sendiri atau di adopsi dari Timur Tengah [Afghanistan. Red] misalnya..?.

H Rizieq: FPI sebetulnya organisasi spontanitas murni produk Indonesia. Artinya kita tidak mengambil ideologo-ideologi khusus, karena kebetulan ehh........ hampir semua pendiri FPI termasuk saya, pada awalnya orang-orang yang anti berorganisasi. Jadi sepanjang perjalanan hidup saya dari mulai kecil sampai sekolah hingga kuliah, ana tidak pernah mengikuti satu organisasi apapun termasuk PPI Timur Tengah, karena waktu dulu ana sekolah, ana punya tujuan ana hanya mau belajar.

 Artinya bukan ana saja, bahkan mereka-mereka yang terlibat dalam deklarasi FPI, sembilan puluh sembilan persen orang yang tidak pernah berorganisasi. Dan pada saat kita cetuskan, kita tidak pernah berfikir kalau FPI akan punya cabang di daerah, juga kita ga pernah berfikir kalau FPI harus punya AD ART, kita ga ngerti itu.... jadi artinya kita ga pernah berfikir kesitu, jadi spontan saja muncul terus menggalir begitu saja dan akhirnya dalam perjalanan itu kita belajar cara berorganisasi.

ISLAT: Dari sini Bib... FPI dalam menjalankan konsep ammar ma'ruf nahi munkar dengan melakukan aksi pengempuran-penggempuran tempat-tempat maksiat, perjudian, dll. apakah ada solusi untuk itu, karena antisipasi harus ada ketika pengrusakan atau pengempuran itu terjadi, paling tidak misalnya solusi bagi pemilik warung warung miras, para pelacur dsb, nah mereka itu mau di kemanakan ?

H Rizieq: Jadi begini kalau kita bicara solusi pada dasarnya kalau kita kembali pada undang-undang yang berlaku di Indonesia, pada dasarnya kan pemerintah yang punya kewajiban untuk mempersiapkan bangsa yang memakai undang-undang tersebut, yang menyediakan lapangan kerja yang layak termasuk juga yang menjamin anak-anak yatim, fakir miskin dan seterusnya. Artinya sinerji kerja ulama dengan umaro, sebetulnya kan ga perlu adanya aksi-aksi fisik di jalanan.

 Artinya kalau ulama mengatakan minuman keras itu haram ya pemerintah ga usah mengijinkan pabriknya. Tapi yang jadi masalah di negeri kita ini, sementara ulama berteriak berdasarkan syariat minuman keras itu haram.....!!. 

tapi pemerintah yang mendirikan pabriknya, pelacuran itu haram.....!!. tapi pemerintah yang melokalisasikannya. Jadi maksud ana begini..... kita sepakat bahwa solusi itu penting dan ana sepakat bahwa jangan hanya kita bisa menutup tempat pelacuran tapi, kita juga harus memberikan solusi terbaik bagaimana pelacur-pelacur tadi dibimbing dididik, diberikan keterampilan kemudian di kemudian hari diberikan lapangan kerja sehingga mereka tidak kembali kepada pelacuran, itu kita sepakat...!

 Tapi yang jadi problem ulama di Indonesia ini adalah, gerakan Islam kitakan bukan gerakan konglomerat, kita hanya bisa memberikan solusi dalam bentuk konsep dan kita berikan itu kepada pemerintah, jadi kita memberikan konsep secara lengkap.

 Cuma yang jadi masalah konsep itu sama sekali tidak dilaksanakan oleh pemerintah. Manakala kita tutup tempat maksiat,..... kan pemerintah protes.... FPI kenapa tutup begitu saja..... kenapa ga dididik..... kenapa ga dikasih kerjaan.... Sekarang kita balikin sama pemerintah.... ok kita tutup..... kita didik.... kita berikan pekerjaan........ tapi syarat..! pemerintahan serahkan dulu ke kita. Artinya kita mengatakan kepada pemerintah, kalau memang kita semua, kita sudah nutup masa kita.... yang harus mendidik untuk keterampilan dan menyediakan lapangan kerja adalah kita,..... lalu kerja pemerintah apa?

 bubar saja pemerintahan,... kita ambil alih itu negara, nah kalau pemerintahan ada di tangan kita, boleh mereka tuntut seperti itu, nah jadi ga pantas mereka tuntut seperti itu kepada FPI karena kekuasaan di tangan mereka, tapi kalau mereka tuntut itu ke kita, maka kita balik tuntutan itu, serahkan dulu negeri ini kepada kita. iyakan....?.

ISLAT: Seiring dengan aksi dan protes sebagian kalangan masyarakat terhadap FPI dilapangan, dan yang saya ketahui adalah bahwa FPI pernah dibubarkan oleh pemerintah, tapi sementara ini dibolehkan untuk aktif kembali, ada apa dibalik ini Bib ?.

H Rizieq: Pemerintah tidak pernah membubarkan FPI tapi selalu berusaha untuk membubarkan FPI sampai hari ini. Tapi pemerintah tidak pernah berhasil membubarkan FPI, karena pasca reformasi kita mempunyai undang-undang untuk kebebasan berkumpul, berserikat. Dan pemerintah tidak punya hak atau wewenang untuk membubarkan kebebasan kita untuk berkumpul dan berserikat....... Jadi kalau di lihat kemauannya,..... pemerintah memang maunya FPI dibubarkan. 

Tapi sampai saat ini FPI tidak pernah bisa dibubarkan oleh pemerintah..!. Dan kita tidak pernah takut FPI bubar!..... karena tadi kita katakan FPI hanyalah salah satu partikel kecil dari perjuangan Islam, artinya klau FPI bubar.... masih ada NU, masih ada Muhammadiyah, masih ada Hizbutahrir dan masih ada yang lainnya.

 FPI ini bukan tujuan, tapi FPI hanyalah sebuah kendaraan untuk mencapai tadbig assyariah. Jadi manakala FPI itu sebagai kendaraan. Kalau bannya kempes atau perlu diganti atau mesinnya sudah meledak atau bubar, kita bisa naik kendaraan lain, karena mereka saudara dan ikhwan kita.

ISLAT: Bib...yang terasa ganjil adalah jika konsep Ammar Ma'ruf munkar wa nakir itu menjadi sebuah keharusan serta bertujuan untuk menegakkan syariat islam. pertanyaannya adalah kenapa FPI tidak pernah menerapkan konsep ini di kalangan elit politik dan para pejabat pemerintahan, yang sudah menjadi rahasia umum bahwa di tingkat elit inilah paling marak, getol dan sudah menjadi budaya "Massa" bagi para pejabat untuk melakukan kemungkaran-kemungkaran termasuk diantaranya adalah korupsi, kolusi dll ?.

H Rizieq: Sudah! Kita sudah lakukan itu, NU dan Muhammadiyah umpamanya sudah membuat persepakatan untuk perang lawan korupsi, FPI sendiripun sudah memberikan dukungan sepenuhnya untuk itu, artinya kita akan lakukan itu, hanya saja memang konsentrasi perjuangan FPI yang dikuasai, artinya kita kan kalau mau menang dengan sesuatu, kita harusa menguasai datanya, faktanya dan segalamacamnya,

 artinya kalau kita mau bertanding dengan seseorang, kita harus tahu dulu masuh kita itu kekuatan dan kelemahannya, nah sedang spesialisasi yang dikuasai oleh FPI adalah bentuk kemungkaran di lapangan, artinya kalau FPI ditanya di mana ada tempat maksiat, siapa pemilik tempat masiat, siapa beking maksiat.... FPI mahir soal itu, karena kita punya fakta dan data.

 Tapi manakala FPI ditanya siapa koruptor? Agak kebingungan FPI untuk menjawab soalan tersebut,... kalau umpamanya kita tunjuk siapa koruptor mana buktinya? FPI belum punya bukti. Nah jadi itulah.... tadi kita katakan bahwa, kita perlu adanya pembagian tugas dan kerjasama, contoh di Indonesia ada ICW,,... ICW ini kelebihannya dia punya data yang begitu akurat, entah bagaimana caranya dia dapat itu. ICW tahu data tentang koruptor-koruptor dan apa korupsinya dan di bidang apa saja.

ISLAT: Bisa atau tidak jika FPI dengan ICW bekerjasama dalam masalah ini yang nantinya pemberantasan amoral di tingkat elit yang sangat menyesakkan dada itu minimal..... mental para elit dan pejabat itu tidak membudayalah. dan apa kendala kendala yang dihadapi...?

H Rizieq: Oh bisa! Kita sudah berhubungan dengan ICW, Cuma memang ICW selama ini, tidak mau mengambil langkah seperti yang diambi oleh FPI. Sehingga tidak mudah juga kita mendapatkan data dari ICW, kita sudah minta kepada ICW data dan fakta, lalu kita yang hantam. 

Tapi kami ada perbedaan metode, meraka tidak mau memakai cara kita, meraka mau memakai cara hukum dan tuntutan, karena mereka tau cara FPI seperti itu, maka mereka juga tidak terlalu terbuka dan transparan memberikan data kepada kita. 

Sementara kalau FPI ingin langsung bergerak tanpa data yang akurat, itu tidak dapat dibenarkan. Jadi artinya begini, kita katakan FPI sangat terbatas sekali kemampuannya penguasaan datanya sehingga, FPI hanya bisa melakukan dengan baik dibidang yang ditekuni dan spesialisasinya.

 Kalau antum datang ke ICW, tanya tentang tempat-tempat maksiat di mana saja, mereka tidak akan tahu,...... tapi kalau ente datang ke FPI dan menanyakan tempat-tempat maksiat dimana aja,..... kita akan tunjukkan datanya lengkap dengan alamat, nama pemilik dan dengan bekingnya siapa.

 kalau antum tanya siapa jendral-jendral yang jadi beking maksiat...... kita punya data untuk itu. Nah kalau ada orang luar yang bertanya pada FPI, kita akan tanya dulu kepentingan anda apa,..... kalau dia mau ikut berjuang bersama kita untuk hantam dan lain sebagaianya, itu tidak jadi masalah.... dan kita bersama-sama lakukan.

 Tapi kalau dia cuma ingin minta bocoran dan kemudian dia tidak melakukan perjuangan...... buat apa?... sama saja dengan ICW. dia mau berikan data kepada kita siapa koruptor tapi dengan syarat FPI harus ikut metode dia dengan penuntutan lewat proses hukum. Sementara FPI mengatakan berikan kami data, dan kami hantam dengan cara kami.

ISLAT: Bib...Dalam konsep amar ma'ruf tadi apa hubungannya dengan penghantaman terhadap Ahammadiyyah, kira kira dosa apa yang telah dilakukan oleh Ahmadiyah ?

H Rizieq: Kalau Ahmadiyyah itu memang kita harus bedakan, karena ada perbedaan dan ada penyimpangan. Kalu antara mazahib-mazahib Islamiyyah seperti Syafi'i, Maliki, Hambali, Hanafi, termasuk Ja'fari, dan lain sebagainya, ini kita anggap termasuk di dalam lingkar perbedaan yang kita harus tenggang rasa juga berdialog. 

Dan ini tidak bisa diselesaikan kecuali dengan cara berdialog.
Tapi kalau Ahmadiyyah ini sudah sesuatu yang lain, dia sudah di luar dari Islam. Kita melihat sudah bukan perbedaan lagi tapi, merupakan suatu penyimpangan. karena FPI melihat ini penyimpangan maka, ini kita anggap sebagai min akbaril munkara.

 Nah kalau kemungkaran-kemungkaran seperti tadi judi, minuman keras, pelacuran, kita hantam begitu keras apalagi kemungkaran akidah, kemungkaran yang mengatakan ada nabi setelah nabi Muhammad, ada kitab suci setelah al-Quran dan itu bagian dari keyakinan Ahmdiyyah, nah ini yang menjadi problem.

 Karena FPI melihat Ahmadiyyah ini sebagai suatu bahaya akidah yang sangat-sangat merusak dan kita lihat ini bukan lagi perbedaan, tapi masuk daam konsep penyimpangan maka, kita sudah berikan peringatan, kita sudah minta baik-baik kepada pemerintah tahunan..... bukan lagi bulanan.... tapi ternyata tidak ada gerakan.

 Karena tidak ada gerakan dari pemerintah maka, ini menyebabkan munculnya gerakan masyarakat yang langsung menghantam Ahmadiyyah. ini ibarat lemparan bola FPI lalu menyambut. Nah ini merupakan momentum dan kesempatan kita hantam dan kita tekan pemerintah untuk mengeluarkan Kepres untuk melarang Ahmadiyyah dari Indonesia, atau kalau Ahmadiyyah masih mau diizinkan oleh pemerintah (seumpamanya) tapi di KTP jangan di tulis Umat Islam !. jangan di tulis Islam...! karena gara-gara ditulis Islam dia bisa masuk ke mekah ke madinah dan ini merupakan pelecehan buat harammain, nah ini yang kita tolak...!

dan jangan di anggap perbedaan kita seperti perbedaab sunni dan syi'ah, karena ini sangat berbeda jauh. Kalau sunni dan syi'ah merupakan suatu perbedaan dan silahkan saling duduk dan berdialog bukan saling serang, tapi kalau Ahmadiyyah berbeda, Inkarus Sunah, Islam Jama'ah ini semua sudah keluar dari islam.

Begitu juga NU dan Muhammadiyah, ini merupakan suatu perbedaan, walaupun Muhammadiyah tidak berpegang kepada suatu mazhab, Muhammadiyah menggunakan lembaga tarjih, dia melihat pendapat-pendapat, tapi tetap dalam konteks.

Dia tidak keluar dari ajaran Islam. NU dan FPI, mempunyai persamaan, FPI adalah Syafi'i, begitu pula NU Syafi'i juga. tapi ada beberapa konsep kita yang berbeda. Kita tahulah kalau NU itukan selalu pendekatannya kultural, dan itu harus kita hargai itu, karena memang ada banyak persoalan yang harus diselesaikan dengan cara NU. tapi NU juga harus menghargai FPI karena, ada juga persoalan yang tidak bisa diselesaikan dengan cara NU tapi, dengan cara dipukul.

ISLAT: Apa benar Bib...FPI mendapat kucuran dana dari luar negeri sebagaimana lembaga-lembaga keagamaan, LSM-LSM Islam dan organisasi lainnya, misalnya dari TAF [The Asia Foundation] yang jelas jelas dibalik TAF adalah Zionist...?.

H Rizieq: Itu lagu lama, sekarang tak usah jauh-jauh, syi'ah pun banyak isu-isu yang mengatakan dapat dana dari sana atau sini, misal syi'ah ini di biayai Iran, jadi udah cape deh kita menangani hal itu. Karena ini pembunuhan karakter.

Itu biasanya begini, saya kasih contoh yang kecil, misal laskar FPI menyerbu satu diskotik, lalu preman mereka bubar mereka tidak berani menghadapi laskar, nah sekarang bagaimana mereka menghadapi laskar, secara fisik mereka tidak berani, mereka menuntut polisipun kadang-kadang mereka pun terlalu lama untuk menjatuhkan FPI nah,

 makanya mereka bikin isu yang menyatakan berangkas kami, hilang handphon kami, hilang...... dan juga ada yang memegang payudara si-A nanti si perempuannya bilang iya payudara saya dipegang, ini ana anggap pembunuhan karakter mereka membunuh karakter supaya FPI itu dijauhkan dari masyarakat,

kalau masyarakat dengar begitu maka mereka akan berkata "wah ga benar nih FPI" nah jika FPI dijauhi dari masyarakat FPI tidak akan punya tenaga dan kekuatan untuk berjuang, selama ini rahasia kekuatan FPI bi iznillahi karena dukungan masyarakat.

ISLAT: Pertanyaan terakhir Bib, [Karena Habib Rizieq sudah di tunggu panitia seminar untuk mengisi seminar yang diadakan Oleh HPI] Apakah Habib tidak takut kalau nantinya dicap teroris apalagi Habib datang ke Iran [Oleh Media Massa Barat Iran adalah sarang teroris. Red] sebagai seorang pergerakan??

H Rizieq: Kita Tidak pernah takut dituduh seperti itu, antum perlu tahu bahwa Imam Syafi'i ra dulu saking cintanya kepada Ahlilbayt dituduh Rafidhi, lalu apa jawaban

 . Imam Syafi'i: "Jika mencintai keluarga Muhammad adalah Rafidhi (Syiah), maka saksikanlah wahai ats-Tsaqolaan (jin dan manusia) bahwa aku adalah Rofidhi". itu jawaban Imam syafi"ie

Nah sekarang ana mau tiru syairnya Imam syafi'i: "Jika membela islam itu adalah teroris, maka saksikanlah wahai ats-Tsaqolaan bahwa aku adalah teroris ". jadi kalau membela Islam itu di anggap teroris maka saya lah teroris itu.

ISLAT: Terima kasih Bib atas waktunya.

H Rizieq: Sama sama..

Sultan Abdurrahman alqadrie,dalam riwayat negeri Malaysia



( Gambar : Duli Yang Maha Mulia,Tuanku Sultan Syarif Abdurrahman ibni Almarhum Habib Husin,tuan Besar Mempawah,Pendiri Kesultanan Kadriah,Pontianak,Kalimantan Barat)





(menjelang pagi di mesjid sultan Abdurrahman Pontianak)


(Gambar ilustrasi,Imam Ali bin abi thalib,dalam Imajiner)



Syarif Abdur Rahman al-Qadri - Sultan pertama kerajaan Pontianak
Ustaz Wan Mohd. Shaghir Abdullah


KERAJAAN Pontianak adalah salah satu di antara kerajaan Melayu yang terakhir didirikan. Pendirinya adalah seorang keturunan Arab-Melayu, zuriat Nabi Muhammad s.a.w. 
Kekukuhannya sebagai Sultan Pontianak yang pertama adalah dilantik oleh Raja Haji bin Upu Daeng Celak Yang Dipertuan Muda Riau.

Pendiri kerajaan Pontianak itu ialah Syarif Abdur Rahman bin al-Habib Husein al-Qadri.
. Habib Husein al-Qadri, ayah beliau seorang ulama besar, bahkan ramai orang meriwayatkan Habib Husein al-Qadri adalah seorang 'Wali Allah' yang dibuktikan banyak 'karamah'.

Oleh itu, anak beliau Syarif Abdur Rahman al-Qadri adalah seorang 'sultan' dan sekali gus beliau adalah seorang 'ulama'.

Riwayat di bawah ini adalah berasal dari sebuah manuskrip yang diperoleh di Pontianak yang saya ringkaskan dan di beberapa tempat disesuaikan dengan bahasa sekarang.

Pengembaraan

Apabila sampai umur Syarif Abdur Rahman 16 tahun, beliau dibawa oleh ayahnya berpindah dari negeri Matan ke negeri Mempawah. Setelah berumur 18 tahun, beliau dikahwinkan oleh ayahnya dengan Utin Cenderamidi, anak Upu Daeng Menambon.

Tatkala umurnya 22 tahun, Syarif Abdur Rahman pergi ke Pulau Tambelan selanjutnya ke Siantan dan terus ke pusat pemerintahan Riau di Pulau Penyengat. Beliau tinggal di sana selama kira-kira dua bulan. Kemudian, ke negeri Palembang dan tinggal di situ sebelas bulan. Sewaktu hendak kembali ke negeri Mempawah dihadiahkan oleh Sultan Palembang, Sultan Pelakit sebuah perahu selaf dan seratus pikul timah.

Dan pada ketika itu juga bermuafakat Tuan Saiyid dan sekelian bangsa Arab di negeri Palembang dan bersetuju memberi hadiah kepada Syarif Abdur Rahman, dua ribu ringgit. Kemudian Syarif Abdur Rahman belayar pulang ke negerinya, Mempawah.

Setelah dua bulan Syarif Abdur Rahman al-Qadri di Mempawah, beliau belayar pula ke negeri Banjar dan tinggal di sana selama empat bulan. Kemudian, belayar pula ke negeri Pasir dan berhenti di situ selama tiga bulan.

Setelah itu, kembali lagi ke negeri Banjar. Setelah dua bulan di Banjar, Syarif Abdur Rahman dikahwinkan dengan puteri Sultan Sepuh, saudara pada Penembahan Batu yang bernama Ratu Syahbanun. Sebelum berkahwin, Syarif Abdur Rahman al-Qadri telah dilantik oleh Panembahan Batu menjadi Pangeran dengan nama Pangeran Syarif Abdur Rahman Nur Allam.

Dua tahun kemudian, Syarif Abdur Rahman al-Qadri kembali ke negeri Mempawah. Setahun kemudian, kembali lagi ke negeri Banjar. Selama empat tahun di Banjar, beliau memperoleh dua orang putera, seorang laki-laki diberi nama Syarif Alwi diberi gelar Pangeran Kecil dan yang seorang perempuan bernama Syarifah Salmah diberi gelar Syarifah Puteri.

Tarikh 11 Rabiulakhir 1185 H/24 Jun 1771 M Syarif Abdur Rahman keluar dari negeri Banjar kembali ke negeri Mempawah. Ketika sampai di Mempawah didapatinya Tuan Besar Mempawah, Habib Husein al-Qadri ayahnya, telah kembali ke rahmatullah. Syarif Abdur Rahman al-Qadri berhenti di Mempawah selama tiga bulan bermesyuarat dengan adik- beradiknya, ialah Syarif Ahmad, Syarif Abu Bakar, Syarif Alwi bin Habib Husein al-Qadri dan seorang kerabat mereka, Syarif Ahmad Ba'abud. Keputusan mesyuarat bahawa Syarif Abdur Rahman akan keluar dari negeri Mempawah hendak membuat kedudukan di mana-mana yang patut.

Mengasaskan kerajaan Pontianak

Tarikh 14 Rejab 1185 H/23 Oktober 1771 M, Syarif Abdur Rahman berangkat dari negeri Mempawah de-ngan 14 buah perahu kecil bernama kakab. Kemudian, sampailah ia di Sungai Pontianak yang kebetulan tempat itu dengan masjid yang ada sekarang ini. Syarif Abdur Rahman dan rombongan berhenti di tempat itu pada waktu malam.

Keesokan harinya, Syarif Abdur Rahman pun masuk ke Selat Pontianak dan berhenti di situ selama lima malam. Pada hari Rabu kira-kira pukul 4.00 pagi, Syarif Abdur Rahman memberi perintah menyerang Pulau Pontianak. Masing-masing mereka mengisi meriamnya dan menembak pulau itu. Kata Syarif Abdur Rahman, "Berhenti perang kerana sekalian hantu dan syaitan yang berbuai pada malam hari di pulau itu telah habis lari, janganlah tuan-tuan takut, marilah kita turun menebas pulau itu''.

Semua anak buah perahu pun turun bersama-sama Syarif Abdur Rahman menebas pulau itu. Setelah habis ditebas, lalu didirikan sebuah rumah dan sebuah balai. Kira-kira lapan hari dikerjakan, di dalam antara itu Syarif Abdur Rahman kembalilah ke Mempawah mengambil sebuah kapal dan sebuah tiang sambung. Tarikh 4 Ramadhan 1185 H/11 Disember 1771 M Syarif Abdur Rahman pindah ke pulau itu.

Perang Pontianak Sanggau

Tiada berapa lama negeri itu berdiri, pada bulan Jumadilakhir 1191 H/ 10 Jun 1777 M, Syarif Abdur Rahman berangkat, mudik ke negeri Sanggau dengan 40 buah perahu kecil hendak terus ke negeri Sekadau. Setelah sampai di Sanggau, maka ditahanlah oleh Penembahan Sanggau tiada diberikannya mudik ke hulu, jauh dari negeri Sanggau. Tetapi Syarif Abdur Rahman, berkeras hendak mudik.

Oleh sebab itu, Penembahan Sanggau sangat marah, lalu menembak perahu itu, hingga terjadi peperangan antara kedua-dua pihak. Setelah tujuh hari berperang, Syarif Abdur Rahman mengundurkan diri kembali ke negeri Pontianak, untuk persiapan membuat perahu besar.

Kira-kira lapan belas bulan sesudah itu bersamaan, 2 Muharram 1192 H/31 Januari 1778 M berangkat lagi ke negeri Sanggau dengan sebuah sekuci, dua buah kapal dan 28 buah penjajab. Ketika sampai di Tayan, bertemulah dengan angkatan Sanggau yang menanti kedatangan angkatan Pontianak di situ.

Angkatan Sanggau kalah, terus lari ke Sanggau. Tetapi ada lagi angkatan Sanggau di Kayu Tunu, angkatan Sanggau sudah siap berperang di tempat. Tarikh 26 Muharram 1192 H/24 Februari 1778 M bermulalah perang di Kayu Tunu. Sanggau kalah pada 11 Safar 1192 H/11 Mac 1778 M.

Syarif Abdur Rahman pun mudik ke Sanggau dan berhenti di situ selama 12 hari. Syarif Abdur Rahman bersama Raja Haji, Yang Dipertuan Muda Riau membuat benteng pertahanan di Pulau Simpang Labi, menempatkan enam pucuk meriam di pintunya.

Pulau itu ditukar nama dengan Jambu-Jambu Taberah. Setelah selesai pekerjaan di Pulau Jambu-Jambu Taberah itu, Sultan Syarif Abdur Rahman pulang ke Pontianak bersama-sama dengan Yang Dipertuan Muda Raja Haji.

Penabalan Sultan

Setelah sampai di Pontianak, Raja Haji, Yang Dipertuan Muda Riau memanggil semua orang di dalam negeri Pontianak untuk memeriksa hal Pa-duka Pangeran Syarif Abdur Rahman Nur Allam akan dijadikan sultan. Semua isi negeri Pontianak, bersetuju. Raja Haji mengirim utusan ke negeri Mempawah, Matan, Landak dan Kubu.

Raja-raja itu pun mengaku di hadapan Yang Dipertuan Muda Raja Haji mengatakan bahawa mereka menerima dengan gembira. Pada ketika dan tarikh yang baik, hari Isnin, 8 Syaban 1192 H/1 September 1778 M, sekalian tuan-tuan sayid, raja-raja dan rakyat negeri Pontianak berkumpul di Pontianak.

Yang Dipertuan Muda Raja Haji dengan suara yang keras, bertitah, "Adapun kami memberitahu kepada sekalian tuan-tuan sayid, raja-raja, dan sekalian isi negeri Pontianak ini, pada hari ini, Paduka Pangeran Syarif Abdur Rahman Nur Allam kita sahkan berpangkat dengan nama Paduka Sultan Syarif Abdur Rahman al-Qadri, iaitu raja di atas takhta kerajaan Negeri Pontianak, demikianlah adanya''

Adalah pada tahun 1194 H/1780 M utusan Kompeni Belanda datang dari Betawi dengan satu sekuci dan dua buah pencalang. Utusan Belanda itu bernama Ardi William Palam Petter dari Rembang serta berbicara meminta kepada Sultan Syarif Abdur Rahman untuk mendiami negeri Pontianak.

Bersamanya ada lagi utusan Sultan Banten hendak menyerahkan pemerintahan negeri Landak kepada Sultan Syarif Abdur Rahman. Maka Kompeni Holanda pun tetaplah duduk bersetia bersama-sama di dalam negeri Pontianak.

Pada tahun 1198 H/1784 M Kompeni Belanda bermusuh dengan Yang Dipertuan Muda Raja Ali Riau. Kom-peni Belanda menyerang Yang Dipertuan Muda Raja Ali Riau di negeri Sukadana. Negeri Sukadana kalah dalam perang itu.

Pada tahun 1200 H/1785 M, Sultan Syarif Abdur Rahman bersengketa de-ngan saudara iparnya Raja Mempawah, Penembahan Adi Wijaya, kerana perkara Sultan Sambas.

Disingkatkan ceritanya, akhirnya Sultan Syarif Abdur Rahman terpaksa memerangi negeri Mempawah. Setelah berperang selama lapan bulan, negeri Mempawah kalah dalam peperangan itu. Setelah selesai perang, Sultan Syarif Abdur Rahman mengangkat puteranya yang bernama Pangeran Syarif Qasim berpangkat Penembahan Memerintah Diatas Takhta Kerajaan Negeri Mempawah.

Selanjutnya, terjadi perselisihan Pontianak dengan Sambas mulai 3 Rabiulakhir 1206 H/30 November 1791 M. Sultan Syarif Abdur Rahman bersama Yang Dipertuan Sayid Ali bin Utsman, Raja Siak memerangi negeri Sambas. Perang yang terjadi selama lapan bulan itu, berakhir dengan seri iaitu tiada yang kalah atau pun menang.

Wafat

Demikianlah kisah Sultan Syarif Abdur Rahman al-Qadri yang dilahirkan pada 15 Rabiulawal 1151 H/3 Julai 1738 M dan wafat pada malam Sabtu, pukul 11.00, tarikh 1 Muharram 1223 H/28 Februari 1808 M.

Pada hari itu juga, Penembahan Syarif Qasim yang berkedudukan di Mempawah, ditabalkan menjadi Sultan Pontianak dengan menggunakan nama Paduka Sultan Syarif Qasim Raja Duduk Diatas Takhta Kerajaan Negeri Pontianak.

Pada tarikh 19 Safar 1223 H/16 April 1808 M, Pangeran Mangku Negara Syarif Husein bin al-Marhum Sultan Syarif Abdur Rahman dilantik menggantikan Syarif Qasim menjadi raja kerajaan negeri Mempawah.

Pada hari Khamis, pukul 9.00, tarikh 11 Muharram 1228 H/14 Januari 1813 M, Pangeran Syarif Husein kembali ke rahmatullah.

Beliau diganti oleh Penembahan Anom, puteranya Penembahan Adi Wijaya, menjadi wakil memegang kuasa di dalam negeri Mempawah. Pada tahun 1241 H/ 1825 M, Penembahan Anom kembali ke rahmatullah. Pada tahun 1243 H/1828 M, Pangeran Adi Pati Geram menjadi wakil menggantikan memegang kuasanya di dalam negeri Mempawah berpangkat nama Penembahan.


Demikianlah riwayat yang saya ringkaskan dan ubah bahasa dari salah satu manuskrip yang berasal dari tulisan Syarif Abu Bakar bin Syarif Umar bin Sultan Utsman bin Sultan Syarif Abdur Rahman bin Habib Husein al-Qadri yang bertarikh 28 Rabiulakhir 1350 H/9 September 1931 M.

Manuskrip tersebut telah disalin oleh Sayid Alwi bin Sayid Ahmad bin Sayid Ismail al-Qadri. Tarikh salinan, 7 Jumadilakhir 1354 H/7 Ogos 1935 M.

Saya, Wan Mohd. Shaghir Abdullah selesai mentransliterasi daripada Melayu/Jawi ke Latin/Rumi pada, 9 Muharram 1421 H/14 April 2000 M dan selanjutnya diubah bahasa dimuat dalam bahagian Agama, Utusan Malaysia, pada terbitan hari ini.

Manfaat Ilmu Nasab










(Ilustrasi :Muslimat Istana Kadriah,para ibu penerus generasi Alawiyin di Pontianak)
Silsilah nasab alawiyin dari garis Husein bin Ali,Rabithah Alawiyah,Jakarta




Artikel - Ilmu Nasab - Pengenalan Ringkas
ILMU NASAB

Segala puji bagi ALLAH Yang Maha Esa, Maha Agung lagi Perkasa atas segala limpahan Rahmat dan Karunia-NYA yang tak terhingga, kasih sayang-NYA yang abadi, pintu maaf-NYA tak pernah terkunci bagi hamba-NYA yang berserah diri keharibaan Ilahi Robbi, Tuhan Khaliqul Alam Yang Maha Suci.

Shalawat serta salam kami panjatkan kepada Rasul penghulu alam, nabi agung, manusia pilihan Muhammad SAW dan bagi para keluarganya yang suci lagi mulia, para Imam pemimpin ummat yang menjadi pewaris Rasulullah SAW, serta kepada para sahabat pilihan dan orang-orang yang mengikuti petunjuk mereka dengan baik dari generasi awal hingga akhir zaman.

Ilmu Nasab atau Ilmu Silsilah adalah ilmu yang membahas garis keturunan/susun galur /asal usul seseorang baik keturunan Bangsawan, Ratu, Raden, Raja atau keturunan Rasulullh SAW.

Bagi mereka yang telah dikaruniakan oleh ALLAH nasab dan keturunan Mulia hendaklah menjaga dan memeliharanya sebagaimana yang telah dilakukan oleh para Wali dimasa hidupnya agar supaya anak cucu mereka mengerti akan kedudukan mereka ditengah-tengah ummat.

Di dalam Al-Qur'an surat Al-Hujarat ayat 13, ALLAH berfirman:

"Hai manusia ! Sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan .dan kami jadikan kamu beberapa bangsa dan suku-suku bangsa,supaya kamu mengenal satu sama lain. Sesungguhnya yang paling mulia diantara kamu dalam pandangan ALLAH ialah yang lebih bertaqwa."

Dari Abu Hurairah r.a katanya, bersabda Rasullah SAW: "Pelajarilah olehmu tentang nasab-nasab kamu agar dapat terjalin dengannya tali persaudaraan dantara kamu. Sesungguhnya menjalin tali persaudaraan itu akan membawa kecintaan terhadap keluarga, menambah harta, memanjangkan umur dan menjadikn ALLAH ridho". (Diriwayatkan oleh Ahmad dalam musnadnya, Tirmizi dan Al-Hakim).

Dengan itu jelaslah bahwa ilmu nasab adalah suatu ilmu yang agung, berhubungan dengan hukum-hukum syariah Islam. Orang yang mengingkari keutamaan ilmu ini adalah orang yang jahil, pembangkan dan menentang ALLAH dan Rasul-Nya. Kedudukan ilmu nasab yang penting di ketahui dalam syariah dintaranya adalah:

1. Mengetahui nasabnya Rasulullah SAW, yang mana nabi SAW bersabda dalam hal ini katanya:

"Aku adalah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdi Manaf bin Qusai bin Kilab (nama sebenarnya Hakim) bin Murrah bin Ka'ab bin Luay bin Ghalib bin Fihr (Quraish) bin Malik (An Nadhir) bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma'ad bin Adnan". (Diriwayatkan oleh Ibnu Assakir dari Abdullah bin Abbas). Tak seorangpun meragukan akan kebenaran nasab dari Rasulullah SAW yang tersebut diatas.

2. Mengetahui asal keturunan para Imam (pemimpin) seperti dinyatakan oleh Ibnu Hazm, "Seseorang wajib mengetahui bahwa khilafah tidak boleh dipegang melainkan oleh keturunan Fihr bin Malik (An Nadhir) bin Kinanah". Hal ini tidak akan diketahui melainkan dengan mengenali Ilmu nasab.

3. Saling mengenal diantara satu sama lain sehingga seseorang tidak dinisbahkan kepada selain ayahnya atau datuknya, karena sabda Rasulullah SAW dalam riwayat Imam Bukharie mengatkan: "Seseorang yang mengaku orang lain sebagai ayahnya padahal ia mengetahuinya maka ia telah berbuat kekufuran dan siapa yang mengaku kepada nasab bukan nasabnya maka hendaknya ia menempuh tempat tinggalnya dalam ap neraka"

Beberapa perkara berkaitan dengan hal tersebut diatas yaitu:

1. Mengetahui hukum-hukum pusaka, yang mana sebahagian waris boleh melindungi bagian yang lain.

2. Hukum para wali dalam nikah yang mana sebagian wali diutamakan dari wali yang lain.

3. Hukum wakaf, jika orang yang mewakafkan itu mengkhususkan kepada sebagian keluarga atau kerabat dan tidak kepada sebagian yang lain.

4. Mengambil kepastian nasab dalam kafa'ah suami terhadap istri dalam nikah, menurut Imam Abu Hanifah, Imam Ahmad bin Hambal serta Imam Syafe'I, karena sabda Rasulullh SAW dari Siti 'Aisah r.a dalam kedaan marfuk: "Pilihlah tempat untuk menyimpan air mani kamu dan kawinilah orang-orang yang setaraf serta kawinkan wanita-wanita itu dengan mereka" (Diriwayatkan Oleh Ibnu Majah, Darutqutni, Al Hakim dan Al Baihagi).

5. Memperhatikan nasab wanita yang akan dinikahi, sabda nabi SAW: "Wanita itu boleh dinikahi dengan empat sebab; karena hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya, maka utamakan yang memiliki agamanya niscaya kamu akan beruntung". (Diriwayatkan oleh Syaikhan dan Imam Ahmad dalam musnadnya).

Adapun yang dimaksud dengan keturunannya ialah berasal dari keturunan yang mulia dalam hal ini tidak mungkin kita dapat mengetahuinya melainkan dengan Ilmu nasab.

6. Mengetahui nama-nama isteri nabi yang mana diharamkan kepada seluruh orang Islam mengawini mereka, begitu juga mengetahui nama-nama sahabat besar dari kalangan Muhajirin dan Ansor, juga mengetahui orang-orang yang berhak menerima khumus (seperlima) dari kalangan kerabat Rasul serta mengetahui orang-orang yang diharamkan kepada mereka menerima sedekah dari kalangan keluarga Muhammad, yang mana Ibnu Hazm menganggap perkara-perkara diatas sebagai fardu kifayah.

Didalam ilmu nasab ada klasifikasi/pengelompokan status nasab seseorang:

1. Shohihun Nasab, adalah status nasab seseorang yang setelah melalui penelitian dan pengecekan serta penyelidikan ternyata sesuai dengan buku rujukan (buku H. Ali bin Ja'far Assegaf dan buku induk), yang bersangkutan dinyatakan berhak untuk mendapatkan buku dan dimasukkan namanya di dalam buku induk.

2. Masyhurun Nasab, adalah status nasab seseorang yang diakui akan kebenarannya namun tidak terdapat pada buku rujukan yang ada. Yang bersangkutan tidak bisa dimasukkan dalam buku induk. Kebenaran nasabnya didapat dari keterangan kalangan keluarganya sendiri dan ditunjang oleh beberapa literatur/buku yang dapat dipercaya, juga diakui oleh ahli-ahli silsilah terdahulu ditambah beberapa orang yang memang diakui kepribadiannya di masanya.

3. Majhulun Nasab, adalah status nasab seseorang setelah diadakan masa penyelidikan/pengecekan dan penelitian ternyata tidak didapatkan jalur nasabnya. Ada beberapa kemungkinan penyebab terjadinya status ini diantaranya: karena ketidak tahuan, kebodohan, keminiman pengetahuan masalah nasabnya ataupun niat-niat untuk memalsukan nasab.

4. Maskukun Nasab, adalah status nasab seseorang yang diragukan kebenarannya karena didalam susunannya terjadi kesalahan/terlompat beberapa nama. Hal ini dikarenakan terjadinya kelengahan sehingga tidak tercatatnya beberapa nama pada generasi tertentu.

5. Mardudun Nasab, adalah status nasab seseorang yang dengan sengaja melakukan pemalsuan nasab, yakni mencantum beberapa nama yang tidak memiliki hubungan dengan susun galur nasab yang ada. Ataupun menisbahkan namanya dengan qabilah tertentu bersandarkan dengan cerita/riwayah dari seseorang yang tidak memiliki ilmu nasab/individu yang mencari keuntungan ekonomi secara pribadi.

Ada beberapa kemungkinan yang menyebabkan yang bersangkutan bertindak memalsukan nasab ini sebagai contoh adalah karena yang bersangkutan hendak melamar Syarifah ataupun masalah warisan.

6. Tahtal Bahas (dalam pembahasan), adalah status nasab seseorang yang mana di dalamnya terjadi kesimpang siuran dalam susunan namanya. Hal ini banyak penyebabnya, diantaranya karena yang bersangkutan di tinggal oleh orang tuanya dalam keadaan masih kecil atau terjadinya kehilangan komunikasi dengan keluarganya atau terjadi kesalahan dalam menuliskan urutan-urutan namanya. Posisinya nasab ini bisa menjadi shohihun nasab atau majhulun nasab atau mardudun nasab sesuai dengan hasil penyelidikan dan pengecekan yang dilakukan.

7. Math'unun Nasab, adalah status seseorang yang tertolak nasabnya karena yang bersangkutan terlahir dari hasil perkawinan di luar Syariat Islam. Tertolaknya nasab ini setelah melalui penelitian dan pengecekan juga dengan ditegaskan oleh beberapa orang saksi yang dapat dipercaya. Hal ini juga dikenal dengan cacat nasab.

Demikianlah uraian singkat mengenai ilmu nasab ini, semoga kita sama-sama dapat mengambil manfaatnya dan kami berharap agar kita tetap menjaga garis keturunan dan kemurnian dari nasab.